Counter Stats
melbourne cleaners
melbourne cleaners Counter

Wednesday, March 17, 2010

Jiwa Seorang Penyair

- sekuntum puisi naratif eksperimental Elmi Zulkarnain

Aku penyair berjiwa lapar.
Aku penyair berjiwa dahaga.
Aku menagih sekucur ilham dari air hujan dada langit yang pecah. Agar menghamburi dadaku yang rapuh.
Tidak henti keluh melempar-lempar ’aduh’ sehingga getarnya menggoncang gegunung lembah berbatu.
Ibarat lahar gunung berapi yang menguapkan kepedihan dalam jiwaku yang lapar dan dahaga akan ilham.

Jiwa ini pernah sakit dengan kata-kata mereka.

”Mereka kata sastera tiada pentingnya!”

Walhal tanpa sastera, mereka tidak ada rupa. Hanya ibarat lukisan abstrak pada pepasir pantai yang dihanyutkan arus gelombang. Sedangkan keperihan yang meraja dalam jiwaku yang lapar memagut aksara semakin liar.

Aku penyair manusia, penyair bangsa.

Yang menyimpan rindu berdebu tercoret di lembar-lembar kertas. Mencatat segala riwayat derita dan bahagia manusia yang terlontar di rimba pergelutan di jalanan penuh dusta. Aku melukis petaka dan mimpi-mimpi buruk tiada berhujung pangkal.

”Jangan kau kata jadi penyair tiada maksudnya!”

Simpanlah carut-marutmu yang menikam dengan hunusnya yang tajam. Aku tidak perlu kau memahamiku. Kerana jiwaku hanya mampu menyantap untaian ilham Ilahi. Barulah aku kenyang. Kerana dahaga jiwaku hanya mampu lenyap sekiranya Tuhan menitiskan air mata emosi tanpa henti.

Aku tidak akan berhenti menulis. Biarlah rasa lapar yang tidak henti-henti menyiat-nyiat jiwaku terus berteriak. Sehingga Allah memanggil diriku untuk kembali. KepadaNya.

Elmi Zulkarnain
Deklamasi Puisi buat Festival Melayu Ada – 13 March 2010
http://www.youtube.com/watch?v=HhQqfKe3310

Labels: , ,

Sunday, January 17, 2010

Sajak: Melayu Ada - Versi II @ The Arts House

Semalam, tatkala senja menjelang
Aku bercanda dengan ilhamku
Sehingga tercoret untaian kekata
Yang melukis isi hati berbicara
Sanubari ke mata
Telinga ke minda
Kembali pada jiwa

Mereka kata,
Melayu ada rumah glamor, idola sampai 3
Kereta Korea, plat merah makin banyaknya
Mat rempit penuh bergaya
Asap berkepul, bising eksosnya
IQ rendah mungkin silapnya

Mereka kata, Melayu ada
Ada tempat di DRC dan penjara
Ada khemah di pantai2 semerata
Ada duit, dipinjam dpd tailong agaknya
Ada tatu, seluruh tubuh dipaparnya

Mereka kata, Melayu ada
Ramai tukang kata,
Cerpenis mencari pembaca
Penyajak sembunyikan muka
Tulis novel jadi perhiasan mata
Banyak kata penuh bicara
Namun bertindak, macam tiada

Sajak ini mungkin pekat berkias
Sajak ini mungkin menggugat fikiran yang bernas
Yang sebetulnya,
Sajak ini cuba membongkar kekuatan
Satu bangsa ...

Yang seringnya teraniaya
Dengan pandangan2 stereotaip
Yang sering tiada munasabahnya
Yang cuba melemahkan kita
Yang membantah kejatian Melayu Singapura
Kali ini langit akan mengiringi semangatku
Sedang aku memberontak
Dengan metafora2 tajam
Dengan perumpamaan
Yang bakal merejam

Sedang aku berdiri tegar
Dengan penuh keberanian
Aku melontarkan satu kenyataan
Melayu Ada!Melayu ada akal
Kemampuan berasaskan makrifat
Pendirian yang cekalAkan ku jirus debu-debu kejahilan
Agar cahaya pengetahuan
Dapat menyinari masa depan
Agar Melayu menjadi bangsa berpegangan
Agar anak-anak Melayu hidup kebanggaan

Melayu ada kebebasan
Merdeka untuk menggoncang dunia
Memperjuangkan hak bangsa
Bebas mengejar kesamarataan
Bebas menggapai kegemilangan
Bebas hidup dalam kedamaian

Melayu ada maruahPertahankan adat yang beradab
Perjuangkan bahasa & seni yang menjadi sendi budaya
Yang perlihatkan
Keindahan dan kelembutan Bangsa
Menampilkan jiwa bersantun kita

Walaupun kau cuba benamkan
Senjata ke jasadku
Maruahku tetap bernyawa
Tiada akan lenyap hingga ke akhir masa
Melayu bangsa yang bukan superfisialBukan bangsa yang kontroversial
Bukan bangsa yang mengejar fatamorgana

Melayu adalah Melayu kerana jiwanya
Melayu ada Melayunya
-Kegagahan, kecenderungan, kerianganKebenaran, kebesaran, kesusasteraanDan yang penting,
Kepercayaan Pada Tuhan dan rukun agamaPada siratulrahim dan keluargaPada hidup dan hidup selepas matiPada keikhlasan yang abadi
Melayu ada Melayunya
Kerana Melayu ada kita semua!!!

video

A poem from Elmi Zulkarnain

Labels: , , , , , , , ,

Wednesday, August 05, 2009

Shafyre Raven Mendeklamasikan Puisi - Melayu Di Puncak Terbilang Dunia

Diri ini amat terkesan dengan usaha seorang sahabat seni yang sudi mendeklamasikan sajak ini. semasa pelancaran single 'Melati'nya di Blu Jazz (010809).

Terima kasih kepada Shafyre & Raven kerana sentiasa memberi semangat kepada saya. Perjuangan harus diteruskan.



Terimalah: Melayu Di Puncak Terbilang Dunia (Versi Panjang ed. iii Ke Puncak Terbilang)
- Elmi Zulkarnain

Labels: , , , ,

Friday, July 24, 2009

*** Pandemik ***


Gelita menyelubungi dada langit

Resah menggigit raga

Desah yang tiada bertepi

Semungkin ajal menari

Sejengkal demi sejengkal nafas


Detik mula menghitam

Ditelan nuansa tanpa kata tanpa air mata

Bibir mula berbicara

Tentang pandemik datang menggelora


Waktu bergulir tanpa jeda

Tiap langkah ditelisik

Mangsa dimamah stigma

Semakin ramai terkulai lemah

Menunggu saat selesainya sengsara


Pasti akan berakhir juga

Tingkah manusia menjadi penentuan

Waktu hanya perantaraan

Jangan mendosa diri menyalahkan takdir Tuhan

Memerah mata, meradang menghukum teman


Mengharap wujudnya tiada kekal

Pandemik yang pelbagai pangkal

Namun,Kesudahan belum jelas hujungnya

Hikmah Ilahi di sebalik tirai peristiwa
- Sekuntum sajak Elmi Zulkarnain

Labels: , ,

Sunday, May 31, 2009

*** Dia Seorang Seniman (Puisi Hari Jadi Zaibaktian) ***

Seorang seniman akan terus mencari ilhamnya
Meskipun gelita cuba menghambat mata
Meskipun renyai atau lebat hujan menghambat langkah

Hatinya dibiar liar
Merayap dan merayau perlahan
Mencari keindahan di sebalik desah
Mengejar harapan di sebalik gelisah

Seniman itu mula menulis
Nota-nota dan kekata
Baris-baris irama yang menemani suara
Karyanya mula berkilau keemasan rembulan
Berteman remang mega berbisik lirih
Hati seninya bebas terbang tiada lagi tertindih

Dia seorang seniman
Yang percaya pada keikhlasan
Sering mengajak insan seni lain
Bersama berteduh dalam kedamaian
Dalam gerimis duka dan cercaan
Ketika terperangkap dan menggigil dalam kedingingan

Seorang seniman sepertinya,
Berkarya kerana cinta
Pada keindahan,
Pada kesenian,
Pada kekeluargaan & persahabatan
Dan semestinya pada kemanusiaan

Dia bukan pengejar nama
Dia pengungkap segala rasa
Melukis biru rindu
Mencoret merah dilema
Mewarnai hari yang mula luntur dan pudar

Dia mampu menawan kelemahan
Memahami setiap nuansa tanpa air mata
Dalam guliran waktu tiada berjeda

Dia bukan penyanyi biasa
Bukan setakat penghibur bermandi cahaya

Dia seorang pejuang
Darah diperjuangkan
Raga digadaikan
Nyawa dipertaruhkan

DIA SEORANG SENIMAN!

- Oleh Elmi Zulkarnain istimewa buat sahabat seperjuanganku, sdr Zaibaktian Abu Bakar.

http://www.youtube.com/watch?v=ezNlmSG5cUw
Sila klik pada pautan di atas untuk menyaksikan klip video sajak ini.
(Gambar: Bro Nizamulmuluk, B'day Boy Zaibaktian, Kak Mastura Ahmad, Ard Bhumiband, Yunos Erksan & Elmi Zulkarnain)

Labels:

Friday, May 08, 2009

*** Melayu Ada ***


oleh Elmi Zulkarnain

Semalam, tatkala senja menjelang
Aku bercanda dengan ilhamku
Sehingga tercoret untaian kekata
Yang melukis isi hati berbicara
Sanubari ke mata
Telinga ke minda
Kembali pada jiwa
Sajak ini mungkin pekat berkias
Sajak ini mungkin menggugat fikiran yang bernas
Yang sebetulnya,
Sajak ini cuba membongkar kekuatan
Satu bangsa ...
Yang seringnya teraniaya
Dengan pandangan2 stereotaip
Yang sering tiada munasabahnya
Yang cuba melemahkan kita
Yang membantah kejatian Melayu Singapura
Ada orang kataMelayu Mudah Lupa
Jawabku, itu kataJembalang2 gila !
Kali ini langit akan mengiringi semangatku
Sedang aku memberontak
Dengan metafora2 tajam
Dengan perumpamaan
Yang bakal merejam
Sedang aku berdiri tegar
Dengan penuh keberanian
Aku melontarkan satu kenyataan
Melayu Ada!
Melayu ada akal
Kemampuan berasaskan makrifat
Pendirian yang cekal
Akan ku jirus debu-debu kejahilan
Agar cahaya pengetahuan
Dapat menyinari masa depan
Agar Melayu menjadi bangsa berpegangan
Agar anak-anak Melayu hidup kebanggaan
Melayu ada kebebasan
Merdeka untuk menggoncang dunia
Memperjuangkan hak bangsa
Bebas mengejar kesamarataan
Bebas menggapai kegemilangan
Bebas hidup dalam kedamaian
Melayu ada maruah
Pertahankan adat yang beradab
Perjuangkan bahasa & seni yang menjadi sendi budaya
Yang perlihatkan
Keindahan dan kelembutan bangsa
Menampilkan jiwa bersantun kita
Walaupun kau cuba benamkan senjata ke jasadku
Maruahku tetap bernyawa
Tiada akan lenyap hingga ke akhir masa
Melayu bangsa yang bukan superfisial
Bukan bangsa yang kontroversial
Bukan bangsa yang mengejar fatamorgana
Melayu adalah Melayu kerana jiwanya
Melayu ada Melayunya -Kegagahan, kecenderungan, keriangan
Kebenaran, kebesaran, kesusasteraan
Dan yang penting,
Kepercayaan
Pada Tuhan dan rukun agama
Pada siratulrahim dan keluarga
Pada hidup dan hidup selepas mati
Pada keikhlasan yang abadi
Melayu ada Melayunya
KERANA MELAYU ADA KITA SEMUA !!!
Silalah klik pada pautan di bawah untuk menonton klip video sajak ini:
Salam terima kasih buat pihak penganjur. Sahabat & mentor Sdr Rafaat Hj Hamzah. Sdr Zaibaktian yang sudi berkongsi platform. Sdr Ard (dulu Bhumiband), Raven, Yunos Erksan dan members seniman yang lain yang telah menjayakan Festival Melayu Ada / Festival Seni Melayu 2009.

Labels: , , ,

Melayu Teguh Berdiri


Ku Intip-intip, ku belek-belek
Inilah bicara bitara seorang seniman
Intipati untuk dicerna pendengar budiman


Kecamuk rasa
Beku suara
Aku kais sejarah bangsa

Zaman Sultan mabuk kuasa
Hingga zaman dijajah sengsara


Aku tinta apa yang patut dikata
Terus mencoret apa yang nyata


Tentang Melayu pantang menyerah
Tentang Melayu yang enggan kalah


Aku mampu ke tebingan yang terjal
Jangan berani kau panggil aku bebal
Aku bukan bangsa yang gagal
Aku Melayu, anak bangsa yang cekal


Aku, aku : Orang laut, orang Kallang, orang Seletar, orang SelatOrang Gelam. Aku Jawa, Boyan, Bugis, Minangkabau, Banjar dan Batak.

Aku,orang Melayu Singapura
Anak jati pulau ini ...


Tikamlah aku dengan kata-katamu
Cincanglah aku dengan pandangmu
Bencilah aku sebenci hatimu

Aku akan tetap teguh berdiri

Dari lampauku yang menjerut
Dari lautan yang hitam berkalut
Dengan semangat kental tiada lagi rapuh

Aku bukan insan yang merintih
Bukan manusia yang menagih
Dahagakan belas yang menampar pedih

Ibarat purnama & sang mentari
Seperti adanya pasang surut lautan Ilahi

Seperti harapan yang menggunung tinggi
Aku akan tetap aku teguh berdiri !!!

Jangan berani engkau mencerca aku dalam sejarah
Jangan sesekali memijak namaku hingga tenggelam dimamah tanah

Kerana iras semangat pahlawan, aku akan terus teguh berdiri
Seperti Adnan di Bukit Chandu
Dan satria-satria keagungan bumi Melayu

Wartakan pada semua, Wartakan pada dunia,
Aku, aku Anak Melayu!!!


- Elmi Zulkarnain
Klip Video Deklamasi di Taman Warisan Melayu:

http://www.youtube.com/watch?v=vgD1-52dawQ

Wednesday, May 06, 2009

Ke Puncak Terbilang

(Versi Panjang iii Ke Puncak Terbilang)

Dalam setiap hembusan nafas,
Aku rasa tergigit
Takut melangkah keluar kaki tersepit
Takut menongkah arus dunia,
Raga terhimpit

Aku mula memencak kaki
Percepatkan langkah
Dengan lembayung senja terhampar di langit,
Berteman bayu yang merangsang jiwa,
Aku lompat setinggi awan
Mula mengejar, mendaki puncak terbilang
Berusaha mencapai gemintang cemerlang

Akulah anak Melayu perantau 7 benua
Merah langit mampu ku birukan
Melepaskan bangsa dari minda kejajahan
Mengisi dada kosong manusia dengan pengetahuan

Bersama nama Tuhanku terpahat di dada
Bersama kesantunan dan adat terjaga
Menjarak bumi daripada sengsara
Aku di puncak terbilang dunia!

Elmi Zulkarnain

Video Deklamasi di Kuala Lumpur
http://www.youtube.com/watch?v=tup68vBcPwo

Video Deklamasi di Singapura
http://www.youtube.com/watch?v=2eR2Ro3bkLg

Labels: , , ,